Empat Masalah Umum Pada Plasenta Ibu Hamil

Kesehatan ibu Hamil

Plasenta yakni organ penting selama kehamilan, karena menjadi pemasok oksigen dan nutrisi untuk janin sekaligus membuang produk limbah dari darah janin. Organ Penting Kehamilan ini umumnya menempel di episode atas atau samping rahim. Dan tahukah anda apabila plasenta mampu mengalami duduk perkara sehingga menimbulkan Gangguan Kehamilan karena banyak sekali hal seperti: ibu mengalami tekanan darah tinggi, hamil di usia 40 tahun, kehamilan kembar, stress berat pada perut dan penyebab lainnya.

Adapun duduk perkara pada plasenta yang paling umum terjadi yakni abrupsio plasenta, plasenta previa dan akreta plasenta. Semua Gangguan tersebut tersebut dapat menimbulkan perdarahan parah pada vagina. Retensio plasenta setelah persalinan juga menjadi kekhawatiran yang berpotensi mengancam jiwa. Adapun penjelasan dari masing-masing Masalah Umum Pada Plasenta Ibu Hamil yakni sebagai berikut:

Abrupsi Plasenta, yakni kondisi plasenta lepas dari dinding episode dalam rahim sebelum persalinan baik itu sebagian atau seluruhnya. Kondisi ini mampu menimbulkan banyak sekali tingkat perdarahan vagina dan rasa sakit atau kram perut. Dan untuk janin, maka pasokan oksigen dan nutrisi janin akan terhenti sehingga persalinan dini mungkin diperlukan. Yang perlu Bunda perhatikan yakni apabila pernah mengalami abrupsi plasenta maka, Bunda juga berisiko mengalami duduk perkara yang sama pada kehamilan berikutnya.

Plasenta Previa, yakni kondisi ketika plasenta menutupi sebagian atau seluruh leher rahim. Kondisi ini lebih sering terjadi pada awal kehamilan dan biasanya akan kembali normal seiring kondisi rahim yang semakin tumbuh. Namun Plasenta previa juga harus diwaspadai karena mampu membahayakan jiwa ibu dan janin di kandungan. Hal ini dikarenakan previa dapat menimbulkan perdarahan vagina yang berat sebelum atau selama persalinan. Apabila Plasenta previa terjadi pada ketika menjelang persalinan, maka perlu dilakukan operasi caesar.

Plasenta Akreta yakni kondisi pembuluh darah plasenta tumbuh terlalu dalam ke dalam dinding rahim. Kondisi ini memicu perdarahan vagina selama trimester ketiga kehamilan dan kehilangan darah yang parah setelah persalinan. Penanganan Plasenta akreta mungkin memerlukan persalinan caesar diikuti dengan operasi pengangkatan rahim (histerektomi abdominal). Situasi yang lebih parah mampu terjadi jikalau plasenta menginvasi otot-otot rahim (plasenta inkreta) atau jikalau plasenta tumbuh menembus dinding rahim (plasenta percreta).

Retensio Plasenta, yakni kondisi plasenta tertinggal di rahim setalah 30 hingga 60 menit setelah persalinan. Kondisi ini disebabkan karena plasenta terperangkap di belakang leher rahim yang sebagian tertutup atau karena plasenta masih melekat pada dinding rahim. Apabila Plasenta tidak juga keluar, bias memicu abuh parah atau kehilangan darah yang mengancam jiwa Bunda setelah persalinan.

Ringkasan:
  • Pasenta menjadi organ penting Ibu Hamil karena menyuplai oksigen dan nutrisi ke Janin,
  • Plasenta juga menjadi jalur pembuangan produk limbah dari darah janin,
  • Masalah Umum Pada Plasenta Ibu Hamil menyerupai Abrupsio Plasenta, Plasenta Previa Akreta Plasenta dan Retensio Plasenta.
Baca Juga:  6 Manfaat Buah Mengkudu Untuk Kecantikan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here